ISLAMIC

BISMILLAH..

S E L A M A T D A T A N G B L O G I S L A MIC

INSYALLAH BLOG INI,

dapat berkongsi dengan anda tentang ilmu islam..ilmu lagi

banyak kita ada,lagi luas pemikiran kita..insyallah..

Selasa, 8 Februari 2011

Kabel ALLAH TAALA

Kabel ALLAH TAALA


“Kau buat apa lani? Tanya Sufian kepada Sofhan. “Aku sekarang kerja di KL. Alhamdulillah, aku guna ayah saudara aku. Sebab dia orang kuat dengan Dato’ Drogba ( bukan nama sebenar ). Aku terus permanent kat situ pakai kabel dia je”. Jawab Sofhan. “Ko takpelah ada ayah saudara. Aku nih, buat kontraktor. Terpaksalah buat baik dengan Tan Sri Lampard (juga bukan nama sebenar).  Senang sikit dapat projek.
Manusia yang hebat adalah manusia yang hebat hubungannya dengan ALLAH SWt. Sehebat mana manusia itu disisi manusia yang lain, selincah mana pergerakan dihadapan makhluk yang lain, selantang mana pertuturan pidato di hadapan orang lain. Ianya tidak dapat menandingi hati-hati makhluk yang amat kencang berhubung dengan RABBNYA. Kerana Allah SWT adalah sangat hampir dengan hambaNYA. Mengapaka diperlukan jambatan andai ada sampan yang sudi melabuh. Apa gunanya tali, andai tangan mampu menyambut. Itulah ALLAH SWT.. Ia amat hampir dengan hamba-hambaNYA. Cuma manusia itu sering melupakannya. Maka tidak mustahil Sang Pencipta menggelapkan impian. Andai yang jauh dipinta yang dekat dilupakan.

Ada pepatah golongan ‘melayu baru’….”Selain dari sijil SPM, kalau tadak kabel kuat susah juga nak masuk Universiti, susah juga nak dapat kerja”
Wah. Begitu besar peranan kabel rupanya. Sehinggakan pintu rezeki itu boleh bergantung kepada mereka. Ada yang benar-benar sedaya upaya mendapatkan kabel seolah-olah kemudahan akan muncul dengan kelebihan kabel.
Fenomena berbangga dengan mengenali ‘orang itu’ dan ‘VIP ini’…’Pegawai itu’ dan ‘Penguatkuasa ini’ sudah lama meracuni pemikiran kita. Mungkin bila ianya tidak dikaitkan dengan akidah maka apa salahnya. Atau mungkin soal bergantung terus-menerus kepada manusia itu sudah sebati dalam hati kita membuatkan kita terlupa rupa-rupanya Allah sudah menyediakan kepada kita kabel tanpa halangan satelit iaitu ‘raka’atain’ (solat dua rakaat)
Saya sering mendapat business card yang menyatakan keinginan untuk dibantu jika terdapat sebarang masalah. Saya amat berbesar hati dengan pertolongan mereka kepada saya. Inilah dinamakan sebab musabab pertolongan Allah kepada hambaNya dengan mendatangkan makhluk sebagai perantara. Bukan perantara untuk kita berdoa kepadanya. Namun hanya membantu agar kita tahu mensyukurinya.
Dalam masa yang sama, ramai yang mula menyendeng dengan gelaran kepada kita. Mungkin ada yang menyangka, kehadiran Imam Muda dalam menyertai program-program yang melibatkan ‘orang-orang besar’ ataupun VVIP, maka mungkin Imam Muda boleh membantu.
Saya telah meletakkan diri ini sebagai orang yang bersedia membantu. Namun ada kadarnya. Ada ketetapannya. Saya seorang manusia yang lemah. Namun ianya sudah menjadi lumrah. Orang dikenali adalah milik masyarakat.
Maka tidak hairanlah beberapa dialog yang begitu masyhur dalam hidup seorang bergelar Imam Muda hadirnya orang yang menjadikan kita sebagai ‘kabel’ kononnya.
“Ustaz Asyraf, boleh tolong dapatkan kerja untuk saya di Astro?” tanya seorang rakan.
“Eh…saya bukannya orang Astro. Saya cuma ikut program Astro.” Jawab saya.
“Alaaa….bukan ke semua orang Astro kenal ustaz…”pujuk rakan saya.
“Ok..ok…ada masa nanti hantar resume ek..” saya cuba membuka talian hayat untuknya.
Kekadang terfikir sejenak. Siapakah insan kerdil ini disisi Astro. Walaupun saya sekadar membantu menghantar resume. Namun, apakah dengan katanya saya lebih dikenali boleh membuatkan saya lebih mudah mendapatkan kerja untuknya. Sedangkan andai untuk menghantar resume itu boleh sahaja melalui jurukamera, kerani mahupun staf-staf lain. Namun disebabkan kita berpegang kepada prinsip ‘Pakai Kakel’ maka bersedialah kita menadah tangan kepada kabel.
Saya sendiri walaupun mengenali beberapa orang tertentu agak gerun untuk menggunakan mereka untuk tujuan peribadi. Namun saya pula yang diharapkan dapat membantu orang lain dengan menggunakan ‘kabel’.
Bukanlah kita menyungkur dari memberi pertolongan. Namun jika pemikiran dan akal yang masih lama ‘Pakai Kabel’ masih tersemat dihati Umat Islam, maka sampai bila umat mampu berdiri sendiri. Benarlah kata Tun Dr Mahathir berkenaan ‘Budaya Tongkat’. Kita suka menggunakan alat Bantu berbanding accessory yang telah disediakan oleh Allah SWT. Maka menjadi budaya biasa apabila datangnya musim pelajar jurusan perguruan mahu ‘posting’ ke sesuatu lokasi, maka semuanya mula mencari kabel. Bila tidak mendapat pekerjaan, maka ‘orang dalam’ mula menjadi teman. Saya bukan menghalang meminta pertolongan. Tetapi biarlah pertolongan itu didahulukan dengan pencarian RABBI. Bukan terus menerus mencari yang berkedudukan di dunia. Sehingga terlupa Pemilik segala ‘Kedudukan’. Iaitu ALLAHU RABBI.
Ayuh kita menjadikan Kabel Allah Taala itu mendahului kabel-kabel makhluk yang tidak dapat merubah sesuatu. Meminta pertolongan itu berbeza dengan mempergunakan kekuasaan seseorang. Semoga kita menjadi umat yang utuh dengan akidah tanpa ‘Kabel’.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catatan Popular

Terdapat ralat dalam alat ini

senarai blog